Virus Tungro

 

Tungro merupakan salah satu penyakit penting pada padi sangat merusak dan tersebar luas. Di Indonesia, semula penyakit ini hanya terbatas di Sulawesi Selatan, tetapi sejak awal tahun 1980-an menyebar ke Bali, Jawa Timur, dan sekarang sudah menyebar ke hampir seluruh wilayah Indonesia.

Bergantung pada saat tanamanterinfeksi, tungro dapat menyebabkan kehilangan hasil 5-70%. Makin awal tanaman terinfeksi tungro, makin besar kehilangan hasil yang ditimbulkannya.

 

Gejala serangan tungro yang menonjol adalah perubahan warna daun dan tanamantumbuh kerdil. Warna daun tanaman sakit bervariasi dari sedikit menguning sampai jingga.

 Tingkat kekerdilan tanaman juga bervariasi dari sedikit kerdil sampai sangat kerdil. Gejala khas ini ditentukan oleh tingkat ketahanan varietas, kondisi lingkungan, dan fase tumbuh saat tanaman terinfeksi.

 Penyakit tungro ditularkan oleh wereng hijau dan dapat dikendalikan melalui pergiliran varietas tahan yang memiliki tetua berbeda, pengaturan waktu tanam, sanitasi dengan menghilangkan sumber tanaman sakit, dan penekanan populasi wereng hijau dengan insektisida.

 Beberapa varietas tahan tugro antara lain Tukad Petanu, Tukad Unda, Tukad Balian, Kalimas, dan Bondoyudo.

 Beberapa cara yang juga dapat dilakukan adalah:

  • Mengatur waktu tanam serempak minimal 20 ha luasan sawah

  • Menanam bibit pada saat yang tepat, yaitu dengan menanam bibit sebulan sebelum puncakkepadatan wereng hijau tercapai

  • Menanam dengan cara jajar legowo

  • Pada saat tanaman umur 2-3 minggu setelah tanam bila dijumpai 2 tanaman bergejala lebih dari 10 rumpun segera aplikasikan insektisida yang efektif mematikan wereng hijau

  • Sawah jangan dikeringkan, biarkan kondisi air pada kapasitas lapang agar wereng hijau tidak aktif berpencar menyebarkan tungro

  

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Kerdil Rumput (Grassy Stunt)

 

 

 

 

Tanaman yang terinfeksi berat akan menjadi kerdil dengan anakan yang berlebihan, sehingga tampak seperti rumput . Daun tanaman padi menjadi sempit, pendek, kaku, berwarna hijau pucat sampai hijau, dan kadang-kadang terdapat bercak karat .

Tanaman yang terinfeksi biasanya dapat hidup sampai fase pemasakan tetapi tidak memproduksi malai. Stadia pertumbuhan tanaman yang paling rentan adalah pada saat tanam pindah sampai bunting.

Penyakit ini disebabkan oleh virus yang ditularkan oleh wereng coklat, dan tanaman inangnya hanya padi. Pengendalian dilakukan terhadap vektornya yaitu wereng coklat (Nilaparvata lugens.)

                                 

 

 

 

 

Kerdil hampa (ragged stunt)

  

 

 

 Kerdil hampa disebabkan oleh virus yang ditularkan oleh wereng coklat. Penyakit ini menghasilkan beberapa gejala malformasi pada daun seperti daun bergerigi (ragged) dan melintir (twisting).

 Daun tanaman sakit berwarna hijau tua. Malai dari tanaman yang sakit hanya keluar sebagian dan gabah yang dihasilkan hampa. Penyakit dikendalikan melalui pengendalian wereng coklat antara lain dengan penanaman varietas tahan.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Sumber: Buklet Hama Penyakit Padi, Balitbang Tanaman Pangan dan IRRI, edisi 3, 2007