Ierna Sania Sari,SP.,MPP.,ME - Staf Bidang Tanaman Pangan & Hortikultura

 

Verietas padi sawah MUSTABAN AGRITAN merupakan padi sawah varietas unggul yang berasal dari varietas Kewal Arjuna yang telah mendapatkan perlakuan khusus yaitu diradiasi sinar gamma dengan dosis tertentu. Varietas Kewal Arjuna sendiri merupakan salah satu varietas lokal dari Banten sehingga hasil mutasinya oleh Balai Besar Penelitian Tanaman Padi dan Badan Tenaga Nuklir Nasional (BATAN) dinamakan MUSTABAN yaitu singkatan dari Mutasi Radiasi Varietas Banten. Sebagai informasi padi varietas kewal merupakan padi lokal asli Kabupaten Serang. Sedangkan varietas Kewal Arjuna sendiri belum terdaftar di Pusat Perlindungan Varietas Tanaman dan Perizinan Pertanian (PPVTPP).

MUSTABAN AGRITAN dilepas sebagai varietas unggul oleh Kementerian Pertanian pada tanggal 18 Desember 2017 yang tertuang dalam SK Mentan No: 829/Kpts/TP.010/12/2017 tentang “Pelepasan Galur Padi Sawah OBS 1813/PsJ sebagai Varietas Unggul dengan nama Mustaban Agritan”. Salah satu tujuan pelepasan Mustaban sebagai varietas unggul adalah untuk mendukung usaha pemerintah dalam rangka meningkatkan produksi padi, hal tersebut karena varietas Mustaban mempunyai keunggulan yaitu potensi hasil yang tinggi, tahan rebah, rendemen beras pecah kulit dan beras giling tinggi. Mustaban juga mampu beradaptasi baik pada lahan sawah dataran rendah sampai 600 m dpl.

Dalam rangka mengembangkan varietas mustaban di Provinsi Banten, pada tahun 2018, Bappeda Provinsi Banten mengadakan kegiatan Pengembangan Teknologi Pilot Project Penanaman Padi Mustaban di beberapa lokasi di Provinsi Banten, salah satunya di Kecamatan Kasemen Kota Serang. Dalam melaksanakan kegiatan tersebut, Bappeda Provinsi Banten bekerjasama langsung dengan BATAN, sehingga para pemulia varietas mustaban bisa secara langsung mengawal penanaman padi mustaban.

Di Kota Serang, penanaman padi mustaban ditanam di dua lokasi berbeda, di halaman kantor Balai Penyuluhan Pertanian (BPP) Dinas Pertanian Kecamatan Kasemen Kota Serang dan sebagian ditanam di lahan milik Kelompok Tani Subur Makmur I. Panen perdana padi mustaban di Provinsi Banten dilakukan pada tanggal 17 Juli 2018 dihalaman BPP Kec. Kasemen Kota Serang. Pada acara panen raya padi mustaban, selain mengundang instansi-instansi terkait seperti Dinas Pertanian Se-Provinsi Banten, Bappeda Provinsi Banten selaku penyelenggara kegiatan juga mengundang Tim Ahli BATAN yang menangani padi mustaban sehingga tanya jawab seputar padi mustaban bisa langsung ditanggapi oleh para pemulia padi mustaban.

Pak Gatot selaku Ketua kelompok tani Subur Makmur I menjelaskan bahwa perlakuan pada padi mustaban umumnya sama dengan varietas padi sawah lainnya yang biasa ditanam di Kecamatan Kasemen, beliau juga menginformasikan bahwa ada populasi wereng disekitar penanaman padi mustaban namun masih terkendali, hal tersebut karena memang padi mustaban agak rentan terhadap wereng batang coklat biotipe 1, 2 dan agak tahan wereng batang coklat biotipe 3 sehingga masih memungkinkan adanya populasi wereng di sekitar pertanaman. Pak Gatot juga menambahkan bahwa meskipun berdasarkan di deskripsi, anakan produktif dari padi mustaban sebanyak  ±18 anakan, namun dilapangan ada yang mencapai 25 anakan. Dari hasil ubinan yang dilakukan di dua titik, di titik pertama mencapai 6,4 ton/Ha GKP dan di titik kedua mencapai 5,9 ton/Ha GKP sehingga didapat rata-rata sebesar 6,2 ton/Ha GKP.  

Dari informasi ketua kelompok pelaksana penanaman padi mustaban di Kecamatan Kasemen, dapat diambil kesimpulan bahwa varietas mustaban memang mempunyai beberapa keunggulan, namun hal berbeda ditemui di pertanaman yang dilaksanakan di halaman BPP Kec. Kasemen. Pertanaman padi mustaban di halaman BPP mengalami  rebah saat umur tanaman memasuki 85 hst, sedangkan pada dasarnya padi mustaban mempunyai sifat tahan rebah. Selain rebah, padi mustaban yang ditanam di halaman BPP terserang  Wereng Batang Coklat (WBC), hal serupa juga disampaikan oleh Pak Itang selaku ketua kelompok yang juga melaksanakan penanaman padi mustaban di Kecamatan Cimanuk, Kabupaten Pandeglang, pertanaman padi mustaban di Kec. Cimanuk telah terserang WBC pada saat fase vegetative yaitu 0 – 35 hst sehingga sampai dengan umur tanaman memasuki 75 hst telah dilakukan penyemprotan sebanyak 9 kali.

Pak Itang juga menambahkan, padi mustaban yang ditanam di Kec Cimanuk Kabupaten Pandeglang mempunyai rata-rata anakan produktif sebanyak 19 anakan dengan tinggi tanaman 1m.  Menanggapi hal tersebut, Ibu Ita Dwimahyani selaku pemulia dari padi mustaban menerangkan bahwa sebelum dilepas sebagai varietas unggul, padi mustaban harus di uji coba di 16 lokasi yang berbeda dengan dua musim berbeda untuk mendapatkan sifat-sifat dari padi mustaban yang disetujui, termasuk tahan rebah, namun demikian para pemulia akan terus melakukan pengkajian ulang pada pertanaman padi mustaban yang ditanam di Provinsi Banten sehingga padi mustaban dapat dikembangkan secara luas di Provinsi Banten dan mampu mendukung usaha pemerintah dalam rangka meningkatkan produksi padi khususnya di Provinsi Banten.

 

SK Mentan No: 829/Kpts/TP.010/12/2017. Nama varietas Mustaban Agritan.

Deskripsi tanaman sebagai berikut:

Nomor Pedigree                                  : OBS-1813/PsJ

Asal                                                  : Varietas Kewal Arjuna diradiasi sinar gamma pada dosis 0,20 kGy dengan sumber Co60

Golongan                                           : Cere

Umur Tanaman                                   : ± 118 Hari

Bentuk Tanaman                                 : Tegak

Tinggi Tanaman                                  : ± 105 Cm

Jumlah Gabah Isi per Malai                    : ± 105 Butir

Anakan Produktif                                 : ± 18 Anakan

Warna Kaki                                         : Hijau

Warna Batang                                     : Hijau

Warna Telinga Daun                             : Tidak Berwarna

Warna Lidah Daun                               : Tidak Berwarna

Warna Helai Daun                                : Hijau

Permukaan Daun                                 : Kasar

Posisi Daun                                        : Tegak

Posisi Daun Bendera                            : Tegak

Bentuk Gabah                                    : Ramping

Warna Gabah                                     : Kuning Bersih

Kerontokan                                        : Sedang

Kerebahan                                         : Tahan Rebah

Potensi Hasil                                      : 10,86 Ton/Ha

Rata-rata Hasil                                    : ± 6,59 Ton/Ha

Berat 1000 Butir                                 : ± 27,17 Gram

Tekstur Nasi                                      : Pulen

Persentase Beras Kepala                       : ± 92,48 %

Kadar Amilosa                                    : ± 13,13 %

Ketahanan Terhadap Hama                   : Agak rentan terhadap wereng batang coklat biotipe 1, 2 dan agak tahan wereng batang coklat biotipe 3

Ketahanan Terhadap Penyakit                : Tahan terhadap penyakit hawar daun bakteri patotipe III, agak tahan patotipe IV dan VIII, agak tahan penyakit blas ras 033, rentan terhadap penyakit blas ras                                                                 073,   133 dan 173

Keterangan                                        : Cocok ditanam di ekosistem sawah dataran rendah sampai 600 mdpl